Kekuatan Virtual Reality Untuk Pengobatan Kecanduan Obat Terlarang

Para peneliti di University of Houston menggunakan teknologi Virtual Reality (VR) untuk mengeksplorasi metode inovatif dalam pengobatan kecanduan terhadap obat-obatan terlarang.

Dengan epidemi opioid, semakin banyak orang beralih dari opioid yang diresepkan menjadi heroin karena mereka tidak lagi dapat memperoleh opioid yang diresepkan itu. Karena ini merupakan permasalahan serius yang kini telah berlangsung, kami pikir kami mungkin bisa datang dengan pendekatan inovatif untuk pengobatan yang mungkin dapat memberi orang pilihan yang berbeda, ketika mereka memutuskan untuk melakukan perawatan” kata Micki Washburn, seorang ilmuwan penelitian di Laboratorium Penelitian Klinis Virtual Reality.

pengobatan kecanduan

Ketika orang dengan kecanduan berpartisipasi dalam program ini, mereka memasang headset virtual reality dan menavigasi melalui berbagai skenario. “Ini adalah lingkungan yang sepenuhnya imersif berdasarkan pada lingkungan penggunaan narkoba mereka yang khas,” jelas Washburn. “Lokasinya bisa di pesta rumah, di rumah pribadi atau di sebuah klub. Untuk alkoholisme, bisa menggunakan simulasi bar. ”Untuk pengguna heroin, detailnya mungkin termasuk kotak pizza terbuka atau sendok dan suntikan di atas meja yang dirancang untuk memicu keinginan mengkonsumsi heroin.

“Kami menggunakan paparan zat apa pun yang mereka gunakan. Tim dapat melakukan pemantauan fisiologis dari respons mereka untuk melihat apakah keinginan itu benar-benar terpicu, ”kata Washburn. Pada saat yang sama, peserta dapat belajar keterampilan untuk mengatasi kecanduannya.

“Pada dasarnya, apa yang kami lakukan adalah perluasan terapi pemaparan untuk berbagai gangguan psikologis,” kata Washburn. “Sebagai terapis, kami tahu bahwa memberikan lingkungan virtual yang sedekat mungkin dengan lingkungan nyata pengguna memungkinkan kami untuk mengajarkan mereka untuk menahan perasaan tidak nyaman yang memicu penggunaan substansi.”

Sebelum tersedianya pengobatan kecanduan virtual reality di laboratorium VR, orang-orang datang untuk menerima terapi pemaparan dalam pengaturan kantor tradisional. “Kami mungkin telah menunjukkan kepada mereka video atau gambar atau bahkan perlengkapan obat untuk mencoba memicu keinginan di kantor dan kemudian mengajarkan mereka keterampilan yang membantu mereka melalui  kecanduan tersebut, tetapi kemanjuran dari pendekatan itu jauh lebih terbatas.”

 

Apakah Pengobatan Kecanduan Virtual Reality Cukup Realistis?

pengobatan kecanduan

Seberapa detail virtual reality dapat mereplikasi dunia nyata? Semakin imersif lingkungan, semakin bermanfaat pula fungsinya sebagai alat terapeutik. Apakah musik di latar belakang sesuai? Apakah aroma yang dicium realistis? Apakah orang-orang berbicara dan terlihat seperti yang diharapkan oleh pasien?

“Awalnya, VR menggunakan semua avatar putih, yang tidak seperti yang Anda lihat di lingkungan perkotaan seperti Houston. Kami terus menyesuaikan program untuk membuat lingkungan serealistis mungkin, ”kata Washburn. “Pada akhirnya, benda-benda di lingkungan virtual bisa menjadi dapat disentuh, dengan pasien dapat menyentuh benda-benda seperti alat pemberi obat tanpa benar-benar menggunakan zat terlarang di dalamnya.”

Pelatihan pengobatan kecanduan virtual reality tidak dimaksudkan untuk menggantikan perawatan kecanduan yang komprehensif, lebih ke penambahan tools untuk melengkapi perawatan.

“Hasrat sebagian bersifat fisiologis dan sebagian psikologis,” kata Washburn. “Setup virtual reality kami tidak akan dapat memadamkan aspek fisiologis, tetapi kami berharap dapat memungkinkan pasien untuk menahan hasrat psikologisnya. Dan hasil yang di dapat tentu tidak akan instan karena membutuhkan proses. Bagi sebagian orang, pendekatan terapeutik ini dapat dikontraindikasikan, misalnya, untuk orang-orang yang mengalami episode psikotik. ”

Untuk saat ini, terapi VR di University of Houston bersifat eksperimental. Tapi Washburn berharap pada akhirnya akan menjadi bagian dari program pengobatan jika timnya dapat menunjukkan keampuhan dari pendekatan tersebut. “Ini akan menjadi pengobatan tambahan yang bagus bagi orang-orang yang enggan untuk mencari perawatan rawat inap atau bisa menjadi bagian dari program perawatan rawat inap.”

Baca juga: Potensi Virtual Reality Untuk Pengobatan Alzheimer

Harapannya adalah orang-orang dengan kecanduan akan dapat belajar bagaimana memeriksa keinginan dan mengelolanya dengan tepat dalam skenario virtual reality yang terkontrol, jadi ketika hasrat muncul dalam lingkungan nyata mereka jadi memiliki pilihan untuk tidak menyerah pada dorongan untuk menggunakannya.

Tentu saja, belajar untuk menahan hasrat hanyalah bagian dari pemulihan, dan merupakan hal yang penting untuk dikuasai. Kecanduan adalah penyakit kompleks yang memerlukan perawatan pada berbagai tingkat selama rentang waktu yang cukup lama. Pendekatan pengobatan yang komprehensif di Lakeview Health bertujuan untuk mengatasi tidak hanya penyalahgunaan zat saja, tetapi juga penyebab yang mendasarinya.

By |2018-11-09T04:25:48+00:00November 9th, 2018|virtual reality|0 Comments

Leave A Comment

%d bloggers like this: