Augmented Reality Dapat Membantu Dalam Mempermudah Pekerjaan Ahli Jantung

Augmented reality (AR), dapat menghasilkan platform baru untuk membantu dokter lebih memvisualisasikan data medis yang kompleks, terutama sebelum dan selama prosedur medis. Perangkat mandiri baru AR bertujuan untuk memberikan pengalaman AR imersif di mana ahli bedah dapat secara interaktif mengeksplorasi data dalam tiga dimensi.

Jihye Jang, seorang Calon PhD di Pusat Resonansi Magnetik Jantung (MR) di Beth Israel Deaconess Medical Centre (BIDMC), dan rekannya menilai bahwa AR memiliki potensi untuk membantu ahli jantung dalam memvisualisasikan jaringan parut miokard di jantung saat mereka melakukan ablasi takikardia ventrikel atau intervensi elektrofisiologi lainnya. Jaringan parut miokard dapat terjadi pada orang yang mengalami serangan jantung dan juga berasal dari perbaikan bedah penyakit jantung bawaan. Temuan tim, yang diterbitkan dalam PLOS ONE, menunjukkan bahwa teknologi augmented reality terbaru ini memberikan sejumlah keunggulan.

“Augmented reality memungkinkan dokter untuk menempatkan gambar, seperti MRI atau CT scan, sebagai panduan selama intervensi terapeutik,” kata Jang. “Laporan kami menunjukkan potensi yang menarik bahwa memiliki informasi bekas luka 3D yang kompleks melalui augmented reality selama intervensi dapat membantu memandu pengobatan dan pada akhirnya meningkatkan perawatan pasien. Dokter sekarang dapat menggunakan AR untuk melihat informasi MR jantung 3D dengan interaksi tanpa sentuhan di lingkungan yang steril.”

Dengan memproyeksikan citra tiga dimensi ke layar kaca yang dikenakan oleh ahli bedah, AR memberikan persepsi kedalaman 3D dan memungkinkan ahli bedah untuk berinteraksi dengan data medis tanpa menyentuh layar atau mouse komputer secara fisik, menjaga lingkungan yang steril dan mengurangi risiko infeksi. Dalam studi percontohan Jang dan rekannya, para peneliti menerapkan teknik augmented reality ketika mereka menghasilkan bekas luka holografik 3D dalam lima model hewan yang menjalani infark terkendali dan studi elektrofisiologi.

Visualisasi holografis 3D bekas luka dilakukan untuk membantu penilaian arsitektur 3Dnya yang kompleks. Seorang spesialis operator dan pemetaan melihat bekas luka holografik 3D selama studi elektrofisiologi, dan menyelesaikan kuesioner kegunaan yang dirasakan dalam skala 6 point kegunaan dan menemukan itu berguna untuk memiliki informasi bekas luka selama intervensi. Pengguna dapat secara interaktif mengeksplorasi parut miokard 3D dalam lingkungan augmented reality yang memungkinkan untuk kombinasi data LGE holografik 3D yang berinteraksi dengan lingkungan dunia nyata, seperti ruang bedah atau tubuh pasien.

Baca juga: Teknologi Baru Dalam Pengobatan Kanker, Mengubah Darah Menjadi Obat Hidup

“Laporan kami adalah salah satu upaya pertama untuk menguji augmented reality dalam intervensi elektrofisiologi kardiovaskular,” kata Jang. “Setelah untuk ahli jantung, jangkah selanjutnya kami akan memperluas penggunaan AR ke dalam perawatan untuk aritmia dengan menggabungkan informasi bekas luka dengan data elektrofisiologi.”

Selain untuk membantu ahli jantung dalam perawatan pasien, terobosan apa lagi ya yang dapat dilakukan oleh teknologi ini?

Untuk informasi lebih lengkapnya tentang peluang teknologi di bidang kesehatan, silahkan hubungi kami. Atau jika Anda memiliki potensi dan ide menarik untuk dibagikan? Dengan senang hati, kami siap mewujudkannya untuk Anda.

By |2018-11-05T04:42:28+00:00November 5th, 2018|augmented reality|0 Comments

Leave A Comment

%d bloggers like this: